Sang Kancil menggugat Tuah



Nyamannya suasana di rimba, di pagi hari.Mergastua bergembira, menikmati keindahan alam semulajadi 

~suasana hutan rimba waktu subuh, rama-rama berterbangan, monyet melompat pokok ke pokok, burung-burung berkicauan, ikan melompat di permukaan kolam.
dari air berkocakkan akibat lompatan ikan tu tadi perlahan2 muncul imej Sang Kancil.

Di dalam hutan inilah tinggalnya Sang kancil yang bijaksana, dengan sahabat baiknya kura-kura.
Mereka hidup, rukun damai, bebas bergembira, tolong menolong dan berkerjasama.
Di Taman perliharaan mereka… 

~ Terlihat keadaan Sang Kancil sedang tolong kura-kura panjat pokok.Tiba-tiba keluar monyet melompat dari pokok ke pokok dengan skill ala gimnastik.

Sungguh lincah si monyet, bergayutan ke sana ke mari , megah dengan kebolehannya.
Awas, monyet. Jangan ganggu ketenteraman penghuni yang lain.

~ Dari celah-celah dahan keluar tangan manusia  mencekup leher monyet, kelihatan monyet sedang meronta-ronta melepaskan diri. Namun semakin kuat monyet meronta, semakin kuat tangan itu meng’grip’ lehernya.  Akibat dari kesan grip tersebut, kedua-dua biji mata monyet tercabut keluar. darah meleleh keluar dari mulut, mata dan telinganya. Monyet jadi kaku tak bergerak… tak bernyawa.

Dari samar-samar cahaya suria pagi, terlihat bentuk tubuh manusia yang  sasa bertanjak. Di pinggangnya tersisip rapi sebilah keris kebesaran. Dia adalah Hang tuah, pahlawan terbilang yang terbuang dari kabinet sultan Melaka gara2 menjalin hubungan sulit dengan dayang istana.

Sang Kancil dan kura-kura hanya memerhatikan dari jauh sahaja gerak-geri lelaki sasa itu menyelupat kulit monyet sambil menyiapkan api dan kayu pemanggang.

Dan sewaktu sedang menyiapkan monyet sebagai sarapan itu, dia terlihat buah-buahan di taman milik Sang kancil.

Hang Tuah : Sungguh ranum buah-buahan di sini, siapakah gerangan pemiliknya. 

~ Kemudian Hang Tuah ternampak dari jauh sang kancil dan kura-kura sedang menanam pucuk ubi.

Hang Tuah : Ooo milik Kancil dan kura-kura.

~ Sewaktu khusyuk meluruskan batas untuk dibuat menanam pucuk ubi, Terdengar suara manusia yang sedang meminta tolong.

Hang Tuah : Tolong ! Tolong ! dah 8 bulan patik tak makan, kasihanilah patik, tolonglah.
~kata Hang Tuah sambil buat muka pengemis.

Sang Kancil : Kesiannya, nak menipu tapi bodoh.. mana ada manusia boleh hidup tak makan 8 bulan.

~ kura-kura yg berada di sebelahnya mengangguk tanda bersetuju.
Menyirap darah Hang Tuah mendengar Sang Kancil memperlekehkan tipu dayanya sebagai amatur. Lantas dia menghunuskan kerisnya seraya berkata.

Hang Tuah : Kurang ajar sekali kalian berdua, belum pernah ada sesiapa berani mengatakan hamba ini bodoh sepanjang hayat hamba. 

Kura-kura : Kalau dah memang bodoh, takkan kami nak kata cerdik pula… lagipun…

 ~ belum sempat kura-kura yang lemah itu menghabiskan kata-katanya, satu tendangan padu hinggap pada tengkuknya. Kura-kura menjadi lumpuh dan mati serta-merta. 

~melihat serangan mengejut yang meragut nyawa sahabat baiknya, Sang kancil mula bersedia menerima sebarang serangan fizikal.

~ mulut Hang tuah kumat-kamit membaca jampi yang dihafalnya. ZASS!! dia menghilangkan diri menggunakan ayat perabun. 2 saat kemudian dia sudah berada di belakang Sang kancil membuat sepakan gunting yang di halakan ke bahagian pinggul. Sang Kancil sempat menepis dengan 3 dari 4 kakinya. Bahagian yang terkena sepakan itu berasap. Ternyata serangan mendadak itu telah berjaya mematikan sel-sel dalam tubuh sang kancil. tak sedikit juga urat-urat dalamannya terputus akibat serangan itu.

~Melihat Sang kancil dalam keaadaan kaget itu, Hang tuah menerpa dengan serangan kilat. Tapi kali ini sang kancil ternyata sudah bersedia. Dia melompat 20 kaki di udara sebelum menerjah rahang Hang Tuah. Serangan itu membuatkan tubuh Hang Tuah terpelanting berberapa ratus kilometer.

~Mulanya, Sang kancil menanti serangan balas hang tuah seterusnya, tapi setelah 37 jam menunggu, ternyata tak ada tindakan susulan dari musuhnya itu.

Di Suatu tempat lain..

~Hang Tuah sedar dari pengsannya akibat diterajang oleh sang kancil.Hang Tuah lumpuh separuh badan dan dia masih belum faham bagaimana tendangan  kancil itu membuatkan dia terdampar di selatan siam. 

Comments
One Response to “Sang Kancil menggugat Tuah”
  1. Tanpa Nama berkata:

    unsur artistiknya di bagian mana ?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Temerloh punkrocker

    images
  • Menembus tembok silam Adios

%d bloggers like this: