Yang Tercicir Jauh Nun Di Belakang


Di taman yang berdirinya sederetan pohon-pohon jati.
Yang redup dan terpayung dari terik cahaya.
dan sebuah pawagam yang di tenggelami air setiap tahun
Di simpang pertama yang tak kau temui simpang-simpang lain di hujungnya.

Di sana ada sekandang kambing biri-biri
yang berbau hamis dan suka berjenaka
Di situlah tempat ku temui ketenanganku yang pertama
Aku masih kecil untuk bermain kejar2
Atau memetik bunga-bunga seri pagi yang tumbuh liar

Halamanku hanyalah padang rumput
yang di setiap subuh menjadi tempat takungan embun
Di hujung padang
tersergam sebuah kilang rempah yang dipenuhi medal dan piala
proses rempah itu pula akan menjadi irama harian

Genta gereja bergema pada hari minggu
Ku tahu kerana ianya tidak jauh dari pintu belakang rumahku.
biarpun sedikit tersembunyi di balik pencawang raksasa

Di setiap kelapangan
aku akan bersendirian di antara dua pohon melur
mencoret imej-imej aneh di atas tanah
berjam-jam lamanya ku jadikan ia sebagai papan hitam.

Di setiap senja ada asap-asap setanggi bertebaran semerbak
tentu datang dari ruman jiran ku yang satu-satunya.
terdengar juga bunyi loceng dari upacara penyucian jiwa
yang juga menjadi isyarat untuk aku pulang menonton Tv kotak kayu dan berjendela

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Temerloh punkrocker

    images
  • Menembus tembok silam Adios

%d bloggers like this: