Sengketa siluman


Aku sudah nekad.

Tiada jalan berundur dalam perjalanan hidup seorang gladiator.

Biarpun siluman yang menunggu itu sebesar naga , yang giginya berceracak seperti duri landak.
Yang nafasnya berbau tengik seperti kelangkang monyet. Takkan ku berganjak walau setapak.

Namun shaman-shaman penyihir itu tetap juga mahu menahanku. Berbuih-buih mulut mereka melarang.

Meskipun tulang-belulang yang ditabur mereka memberi alamat yang paling buruk sedang menunggu.
Ah, kacau !! Tidak mungkin itu terjadi.

belantan berduri

Aku ini gladiator. Nasibku terletak pada duri belantan yang ku pikul di belakang bahuku.
Nasibku terlindung di belakang zirah besi yang membalut tubuhku.
Kenapa pula aku mesti bergantung nasib pada tulang-tulang voodoo.

Apa gunanya jampi serapah tukang sihir bercawat itu kepada ku.
Melihat saja aksi mereka yang terkinja-kinja seperti cacing.
Ah , itu terlalu lucu.
Tak mungkin aku biarkan diriku menjadi seperti mereka, kemabukkan kemenyan.

Saat ku toleh ke dibelakang.
Mereka semua maratapi perjalananku dengan wajah sedih.
Ah , para ibu perlu tahu jati diri seorang prajurit. Termaktub sudah dalam kod etika seorang gladiator.
Jangan sesekali airmata berderai di khalayak ramai.
Merengek-rengek itu badaya kanak-kanak.

Biarpun tangisan dan mentera voodoo itu telah bersekutu menghalang,
namun perjalanan tetap ku teruskan.
Ku langkahi paya-paya hitam paling puaka yang pernah diketahui umum.
Paya tempat bersembunyinya siluman sial.
Siluman yang sudah memisahkan kepala dari jasad beribu-ribu pahlawan.

Ku susun langkah dengan cermat. Aku tak mahu kehadiran ku disedari.
Di setiap langkah, ku pastikan airnya tak berkocak.
Pahlawan-pahlawan sebelumku mungkin menerima ajal akibat diterkam lehernya dari belakang.
Tapi aku bukan seperti mereka. Aku ini berdarah predator.
Berhadapan dengan Gladiator seperti aku, siluman itulah yang berhak mengawasi lehernya sendiri.
Kerana aku ini dari jenis predator yang suka menerkam.

Hawa dingin berderu bersama angin yang bertiup dari selatan. Ku rasakan kehadiran makhluk melalui deria ku yang ke 56. Tingkat deria yang paling sensitif menghidu bakal terjadinya aksi pertarungan.
Ku perkemaskan gengamanku pada belantan, apa saja yang muncul kali ini, pasti ku rodok perutnya sampai terburai.

darah ksatria

Seperti yang ku jangka. Satu terkaman datang dari belakang.
Aku pantas menunduk sambil tersenyum dan berkata dalam hati. “Ah, amatur”.

Dari ekor mata dapat kulihat keadaan siluman malang itu jatuh bergulingan.
Namun aku enggan terus menyerang sewaktu ia sedang dalam keadaan hilang imbangan.
Kemenangan seperti itu tak memberi makna kepada ku.
Tiada apa yang dapat ku ceritakan kepada kaumku di saat kepulanganku nanti.
Namun jauh di sudut hatiku terdetik juga pertanyaan. Siluman jenis apakah ini.
Belum lagi aksi foreplay pun sudah boleh ku tebas lehernya jika aku mahu.

Biarpun apa pun yang berlaku, aku tetap harus berhati-hati.
Etika Gladiator yang ke dua.
Jangan pandang rendah pada musuhmu sekalipun dia nampak tolol.

Mataku tak sekali pun berkelip.
Ku pandang tepat pada sekujur tubuh hodoh seekor siluman.
Ya, hodoh sekali. Matanya tersembul, hidungnya tebal kembang kempis.
Hampir tak tertahan rasa lucu ..
saat kusedari, bahawa bulu lebat yang berjurai-jurai di atas bibir makluk itu bukanlah misai, tapi sebenarnya bulu hidung.
Nah. Memang aku ketawa seadanya.. terbahak-bahak.

gambar hiasan supaya mendatangkan mood setan

Melihat aku tertawa, siluman itu menjadi marah. Mukanya jadi merah menyala.
Tiba-tiba ia terus menerkam secara pukul curi.
Aku hanya mengelak dengan berundur setapak ke belakang.

Nah, ternyata siluman itu tersasar. Sekali lagi ia hilang imbangan dan tersembam.
Aku mula merasa simpati akan nasib siluman ini….

————————– ———– > malas sambung dah.. saje test pawer menulis ..🙂

Comments
One Response to “Sengketa siluman”
  1. xluwiex berkata:

    aih sambung laa lg weh…koi baru je nk naik sheh mbacenye…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Temerloh punkrocker

    images
  • Menembus tembok silam Adios

%d bloggers like this: