Bulan Di Langit Bukan Di Air


dietrich_rumi

Amazing Rumi

Puisi pertama yang memukau aku.
Dan ianya bukan dari orang lain, tapi tulisan Jalaludin Rumi sendiri.
Bahagian ‘bulan di langit ,bukan di air’ tu telah menyentuh jiwa aku yang paling dalam,
Dari seorang yang tak faham puisi, aku jadi kagum dan terus mencari puisi-puisi yang indah seperti ini.

(terjemahan dari Matsnawi – I, 3445)
Mari, ketahuilah bahwa indera, pengetahuanmu, serta imajinasimu hanya
setinggi batang bambu yang dipanjati anak-anak.
Pengetahuan spiritual manusia lah yang membumbungkannya ke atas: pengetahuan
indrawi malah akan menjadi beban.
Tuhan telah berfirman: ‘Seperti keledai yang membawa kitab, * ‘ betapa berat
pengetahuan yang tidak diilhami oleh-Nya.
Namun, apabila engkau akan membawanya bukan untuk kepentingan diri sendiri,
maka beban itu akan terangkat, dan engkau akan merasa bahagia.
Bagaimana engkau bisa bebas dari Anggur-Nya, wahai engkau yang puas dengan
tanda?
Apa yang lahir dari sifat dan nama? Khayalan, namun khayalan yang menunjukkan
jalan menuju Kebenaran.
Tahukah engkau arti nama, jika tanpa hakikat? Pernahkan engkau memetik mawar
dari sederetan M, A, W, A, R ?
Engkau telah menyebutkan nama itu: pergi, carilah sesuatu yang diberi nama.
Bulan itu di langit, bukan di air. Itu hanya bayangannya.
Sudilah engkau berangkat ke balik nama dan huruf,
sucikanlah dirimu sepenuhnya.
Dan saksikanlah, dari lubuk hatimu sendiri, seluruh pengetahuan para Nabi.
Tanpa buku, tanpa belajar, tanpa pengajar.

Comments
7 Responses to “Bulan Di Langit Bukan Di Air”
  1. adiospunk berkata:

    umar khayyam pun memang hebat juga.

  2. sayap ababil berkata:

    siapakah yang tak pernah melanggar hukum-Mu?
    bagaimanakah rasanya hidup tanpa dosa?
    jika Kau hukum dengan keburukan perbuatan burukku, kau dan aku apakah bezanya?
    (umar khayyam)

  3. ainunlmuaiyanah berkata:

    apa kes~
    email saja la..
    teknologi hujung jari beb~

    kalau slow macam bunkface, aku dah siapkan perbendahara kata paling singkat yang aku pernah jumpa

  4. adiospunk berkata:

    ainunlmuaiyanah-
    aku belum start tulis lagi.
    Belum jumpa mood.
    Macam mana aku nak bagi kau dengar lagu tu.

    Dan lagu punk slow yang aku maksudkan tu, mungkin sama laju dengan lagu ‘BunkFace’ yang selalu main kat iklan tv tu.

  5. ainunlmuaiyanah berkata:

    mari, kita tulis tentang sesuatu yang sarat fikir seperti Jamaluddin Rumi ini..

    wei adi, kau dah habis tulis lirik ke?
    mari, bagi satu lagu kat aku, aku nak juga cuba tulis. hehe…

    bagi lagu yang slow ya~

  6. adiospunk berkata:

    Aku tahu, kau mesti sukakan Rumi sebab minum anggur tu…

    Tolonglah faham sekali pasal pohon Bambu tu.

  7. fakyew berkata:

    mari minum anggur! haahhaha

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Temerloh punkrocker

    images
  • Menembus tembok silam Adios

%d bloggers like this: