Puisi Cinta Sang Pujangga


 

Kemunculannya Chairil Anwar sendiri dah semacam suatu mitos.

Dia cuma muncul beberapa tahun sahaja, tapi impaknya bukan sahaja dinegara asal, tapi merebak luas ke  negara-negara jiran yang jugaberbahasa Melayu.

Dikalangan pujangga-pujangga besar Indonesia dia telah meletakkan namanya setingkat diatas  .

Dia telah memodenkan dunia puisi melayu. 

Aku pernah terbaca pengkritik sastera yang mengkagumi puisi Senja di Pelabuhan Kecil tulisan Chairil ini sebagai sangat ‘ekonomi’ dalam pemilihan patah-patah perkataannya. 

Aku bukan tahu pun, apa yang dimaksudkan dengan sangat ‘ekonomi’ tu. Mungkin sangat ‘cermat’ atau pun sangat ‘jimat’.  Dan macam biasa juga, aku bukan faham pun makna puisi ni. sebab dia seorang lagenda, maka aku pun mesti baca.

Eh! Ada nama seorang perempuan yang dia tujukan puisi ni khas buatnya. Mesti buah hati sang pujangga. 

Di bawah ni ada puisi yang dia tulis tu  dan di bawah puisi tu ada sessi interview dengan Sri Ajati, buah hati sang pujangga ni. 

Check it out !!

 

menyorot mata sang pujangga yang sedang menghirup asap rokok Surya

menyorot mata sang pujangga yang sedang menghirup asap rokok Surya

 

 

Senja di Pelabuhan Kecil
(Buat Sri Ajati)

Ini kali tidak ada yang mencari cinta
di antara gudang, rumah tua, pada cerita
tiang serta temali. Kapal, perahu tiada berlaut
menghembus diri dalam mempercaya mau berpaut.

Gerimis mempercepat kelam. Ada juga kelepak elang
menyinggung muram, desir hari lari berenang
menemu bujuk pangkal akanan. Tidak bergerak
dan kini tanah air tidur hilang ombak.
Tiada lagi. Aku sendiri. Berjalan
menyisir semenanjung, masih pengap harap
sekali tiba di ujung dan sekalian selamat jalan
dari pantai keempat, sedu penghabisan bisa terdekap

Dari : Deru Campur Debu (1949)

 

Comments
6 Responses to “Puisi Cinta Sang Pujangga”
  1. wahyudi my berkata:

    Sajak mini Sitor situmorang yg satu ini memang mengesankan.

  2. ellon berkata:

    kren banget,,,
    kq bisa buat puisi ky gitu,,
    gimana caranya,,,
    oya,,
    klo bwt puisi itu kan,, butuh konsentrasi dan imajinasi yang tinggi
    gmn caranya kita mengasah konsen dan imajinasi kita biar mndafat fatwa yang tepat bwat mncipatakan suatu karya puisi,,,??????

  3. adiospunk berkata:

    oh camtu ke?
    selama ni aku ada perasan ayat2 jenis tu, cuma aku tak tau istilah ‘ekonomi’ tu aje.

    memang tak logiklah kata dia ni berjimat cermat.
    takkan dia nak simpan perkataan untuk sajak yang akan datang pulak ye.

  4. ainunlmuaiyanah berkata:

    pada pemahaman saya, maksud ekonomik dalam penulisan sajak ialah memilih perkataan-perkataan ringkas tepat dan tidak melewa yang merangkumkan makna dan menyampaikan maksud sajaknya..

    kita lihat contoh puisi ini

    Malam Lebaran
    oleh : Sitor Situmorang

    Bulan di atas kuburan

    ekonomik bukan pemilihan perkataannya tetapi maksudnya itu dalam, jelas.. walau hanya sebaris sahaja sajaknya

  5. adiospunk berkata:

    yup ! he`s the one.

    Terharu aku tgk kisah cinta macam ni, awek tu dah jadi tunang orang.

    nenek tu tak paham cinta orang seni ni. nenek tu tanya dari mana?
    Dia kata baru balik dari berjumpa dengan Sri,

    padahal nenek tulah yang nama Sri.

  6. aedie berkata:

    one and only…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Temerloh punkrocker

    images
  • Menembus tembok silam Adios

%d bloggers like this: