Homicide – yang merubah pandanganku terhadap hip hop


Kali pertama aku disarankan mendengar Hip hop dari Indonesia yang menggelarkan diri mereka sebagai Homicide , aku tak bersemangat langsung kerana aku cuma membayangkan Saykoji , artis Hip Hop yang tak sehebat mana yang juga dari seberang.

Tapi bila aku dengar Homicide dengan track berbahasa Indonesia yang semaksima kelajuan bunyi aku terus terpegun dan kagum . Aku langsung tak faham apa yang mereka katakan , tapi aku cukup sedar yang itulah rapping paling laju paling laju pernah aku dengar dalam bahasa melayu. Mungkin jelmaan Bone Thug n Harmony di alam Nusantara.

Tapi bila aku baca lirik , terus saja aku meletakkan mereka dikalangan genius dalam bidang penulisan .

Adalah bagaimana manusia menyebut nama tuhannya:

“tebas lehernya dahulu baru beri dia kesempatan untuk bertanya”

Pastikan setiap tema legitimasi agama seperti hak cipta

Supaya dapat kucuci seluruh kesucianmu dengan sperma

Persetan dengan Surga sejak parameter pahala

Diukur dengan seberapa banyak kepala yang kau pisahkan dengan nyawa

Cool ! aku tak pernah dengar bahasa yang sebegitu dalam lirik lagu. Padat dan tajam. Serta cukup untuk mengambarkan kebodohan di pihak fasis .
Malah , aku telah meletakkan mereka sama tingkatnya dengan band kegemaran aku , Propagandhi. Bukan kerana kepercayaan atheis mereka yang sama , tapi kerana kebijaksanaan mereka dalam menyusun lirik lagu politikal dan sangat bijak dan berani.

Di setiap baris pun mampu membuatkan aku berfikir betapa mereka sangat bijak bermain dengan perkataan sebagai senjata mereka.

“Partai bisa ular, belukar liberal
Gengis Khan mana yang coba definisikan moral”

Dan betapa sinisnya

“Melahap dunia menjadi pertandingan sepakbola
Penuh suporter yang siap membunuh jika papan skor tak sesuai selera”

Dan bila aku dengar lagu bahasa melayu yang seterusnya bertajuk Semiotika rajatega …. maka , aku tak berpaling lagi mengatakan inilah band hip hop terhebat pernah aku dengar (sememangnya homicide adalah satu-satunya hip hop yang aku dengar)

HOMICIDE SEMIOTIKA RAJATEGA LYRICS

MC hari ini lebih banyak menggunakan topeng dari Zapatista
Hampir sulit membedakan antara bacot patriot dan miskin logika
Bicara tentang skill kompetisi, mengobral sompral
Jatuh setelah berkoar, lari dengan ujung kontol terbakar
MC butuh federasi dan breakbeats berdasi
Untuk sekantung wacana basi dan eksistensi
MC Tampon, mencoba membuat mall menjadi Saigon
Amunisi tanpa kanon, mucikari martir yang gagal mencari bondon
Sarat kritik, kosong esensi seperti khotbah kyai Golkar
Bongkar essay kacangan lulabi usang pasca makar
Gelora manuver rima Kahar Muzakar
Tak akan pernah dapat menyentuh beat pembebasan B-Boy Ali Asghar
Hiphop chauvinis, kontol kalian bau amis, memang tak akan pernah habis
Persis duet Hitler tanpa kumis dan Earth Crisis
Krisis identitas, menyebut teman tongkrongannya ‘niggaz’
Sebut dan diss nama kami, kubuat bacot kalian karam seperti Tampomas
Berusaha setengah mati menjadi negasi
Berlindung di belakang pembenaran interpretasi, basa-basi
Mengobarkan kebanggaan dengan microphone terseret
Tak sabar menunggu saat monumental kalian berduet dengan Eurrico Guterrez

Ternyata rencana invasimu lebih meleset dari konsepsi
Dan prediksi partai marxist akan kematian borjuasi
Melemparkan invitasi MC pada setiap rima
Dan Homicide masih mendominasi sensus kematian populasi akibat rajasinga
MC adalah negara yang membuat kontradiksi tak pernah final
Tanpa manifestasi yang sesubstansial gerilyawan maoist di Nepal
Lirikal neoliberal, yang memaksa indeks lirikmu turun drastis
Dan terlihat lebih dungu dari logika formal, terlalu tipikal
Dan masih jauh dibawah horizon minimal
Memiliki nasib yang sama dengan PSSI dalam kancah internasional
Hadirkan konfrontasi maka MC lari mencari pengacara
Dan mengakhiri argumen dengan histeria seperti Yudhistira tanpa hak cipta
Jangan berharap unggul dengan skill bualan ala TV Media
Yang membuatmu dan Iwa tersungkur dalam satu kriteria

Representasi yang membuatmu nampak seperti fatamorgana
Membuat setiap microphone battle berakhir dengan wajah yang sama
Persetan dengan persatuan, hiphop hanya memiliki empat unsur
Dua mikrofon, kau dan aku, tentukan siapa yang lebih dulu tersungkur

Memang memuakkan melayani diplomasi scene lawakan
Tapi pasti kalian dapatkan jika kalian ingin konflik atas nama kebanggaan
Bidani bacot imortalitas hiphop murahan seperti liang dubur
membuat lagu lama konservatif keluar liang kubur
Karena aku adalah seorang kapiten neraka mematahkan pedang panjang para lokalis duplikat dan plagiat para Wu-Tang
Arwah objek kritik lapuk layak sosialisme ilmiah
Mencoba mengancam dengan lulabi akidah
Paku dalam bingkai kaca keagungan moralitas, persetan kuantitas
Kematian memang identitas yang tak perlu imortalitas
Label adalah reduksi
Komoditas residu industri
Kultural hegemoni
Membidani oponen dalam posisi
Prosa pramudya yang bukan Ananta Toer
Mengepal jemari meski dengan batas teritori yang terkubur

Me-manage kalbu tanpa retorika Aa Gymnastiar
Menembus urat nadi distribusi tanpa harus membuat izinku terdaftar
MC menabur bensin dan tak pernah punya nyali menyalakan korek
Membacot dibelakang punggung lebih parah dari CekNRicek

 

MC yang sama petantang-petenteng
Sekarang membawa icon peace lebih banyak dari para anggota Slank
Kalian para martir hiphop
Patriot tai kucing
Yang membela lubang pantat logika dengan darah
Siapkan microphone kalian dan siapkan untuk menutup lubang tai sejarah
Dan bagi kalian yang menginterpretasikan lagu ini untuk kalian..
Lebok Tah Anjiing!!!


Kepala aku terus teringat akan sosok hip hop Malaysia Too Phat dan Pop Shuvit. Nope, tiada di Malaysia buat tandingan Homicide. Terlalu tangkas permainan bahasanya.

“Membuat setiap microphone battle berakhir dengan wajah yang sama
Persetan dengan persatuan, hiphop hanya memiliki empat unsur
Dua mikrofon, kau dan aku, tentukan siapa yang lebih dulu tersungkur”

Aku tak dapat bayangkan sekiranya Homicide street Style mikrophone battle dengan taik-taik dari malaysia tu . Aku jamin yang kelajuan Homicide akan menjadikan mereka semua sebagai MCs Tampon.

Cuma hal yang menyedihkan Homicide sudah bubar dan tiada lagi harapan untuk menyaksikan mereka beraksi . Mitos tentang kumpulan ini akan terus di perkatakan .

 

 

LIRIK LAGU

Comments
18 Responses to “Homicide – yang merubah pandanganku terhadap hip hop”
  1. Ririwa berkata:

    BARISAN NISAN \m/

  2. The Don a.k.a Don Chinoy a.k.a Don Botax berkata:

    jangan terlalu bangga-banggain homicide gua udah denger dan menurut gua biasa aja… biasa banget.. dan jangan terlalu yakin bahwa kalian mengerti apa itu hip hop.. mending kalian belajar lagi dan jangan banyak bacot kau malay.. biji lah kau tu..

  3. Khalid berkata:

    Homicide Mantab!!
    Thufail Mantab!!
    ..
    tapi kenapa Homicide bubar ya??

  4. hendry berkata:

    viva La HOMICIDE

  5. hendry berkata:

    homicide . . . vegan hip hop

  6. Nekrodamus berkata:

    homicide akan tetap hidup!😀

    btw, kan sekarang sudah ada triggermortis, yg nyanyi kan tetep si ucok hehehe

    http://www.myspace.com/umarsword

  7. zackovallo berkata:

    oh ya setelah pembubaran homicide ucok kembali dengan band barunya iaitu trigger mortis. carinya dimyspace

  8. adiospunk berkata:

    Saya juga pernah dgr Koil,
    Tapi saya lebih suka homicide,

    Homicide ini saya anggap sebagai paling genius🙂

  9. The Bitch berkata:

    nyangkut disini waktu iseng nyari lirik Puritan-nya Homicide.

    udah pernah denger Koil? lagu2 mereka adalah dzikir saya

    (=

  10. Fauzan berkata:

    yup, homicide memang hebat dalam beretorika, dengan kemampuan berbahasa yang tinggi, tingkat kemampuan analisa dari semua yang mereka baca pun sangat tinggi, namun sayang, beliau2 ini membatasi bacaannya pada topik tertentu, coba kalau mereka membaca buku2 karangan M. Natsir, sebelum membaca kitab yang maha agung tentunya, saya yakin mereka akan menjadi pejuang yang lebih tangguh

  11. Tengkorak Hidup berkata:

    Bagus..Aku Pun Setuju..

    Komenku Sekadar Peringatan..

    Thx Bro..😉

  12. adiospunk berkata:

    Tengkorak Hidup-
    Aku cukup waras untuk mempertimbangkan lirik sebegini dengan logika akal aku..

    semua manusia bebas berfikir dan bersuara.
    kalau pun mereka benar atau salah ,
    bukan masalah aku,
    pemikiran dan pendirian itu tetap milik mereka sendiri.

  13. Tengkorak Hidup berkata:

    Beb..Band Ni Bagus..Homicide Ni Permata Bandung..

    Aku Pun Layan Band Ni..

    Tapi Kalau Diselidik Betul2,Ada Kebanyakan Lirik2 Nya Berbau Atheis..

    So Bagi Aku,Aku Boley Layan Muziknya Aje..Ada Lirik2 Nya Kadang2 Agak Bahaya..Berhati2 Lah..Jangan Taksub Sude..

  14. eky berkata:

    ak salut liad homicide
    ak dkng homicide
    semakin hari semakin hiphop semakin hari semakin FUCK OFF
    maju terss homicide

    respect u all

  15. Dude berkata:

    bang..
    saya layan too phat je.
    can you count me in???

  16. ary anti fpi berkata:

    homicide, hiphop ter hebat yg pernah ada, sudah saatnya ada yg menentang kegilaan para iblis di indonesia yg meng atasanamakan agama untuk membunuh sesama yg berbeda dengan mereka. hancurkan kegilaan ini, kupersembahkan jiwa dan raga ini untuk mehentikan serangan iblis iblis sesat ini. god bless tanah nusantara.

  17. Tha Rhymes berkata:

    Adalah bagaimana para ATHEIS menyangkal atas nama tuhannya/

    fitnah terlebih dahulu baru beri dia kesempatan untuk bertanya”/

    Pastikan setiap tema legitimasi seperti hak cipta/

    Supaya dapat kucuci seluruh ketololanmu dengan Aqidah /
    Persetan logika forma sejak parameter Hak azazi kau ukur dengan seberapa banyak Maksiat yang kau lakukan agar tetap ada/

    kini lehermulah yang buat Golokku terasah

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Temerloh punkrocker

    images
  • Menembus tembok silam Adios

%d bloggers like this: